Sandwich Dingin

Beberapa tahun lalu ketika pertama kali tiba di Inggris, saya sering heran dengan restoran lokal yang di spanduk depannya mencantumkan menu: Cold Sandwich. Sudah pasti cold sandwich ini bukan roti yang diisi es dungdung kesukaan saya waktu kecil, ataupun jajanan eskirim roti khas singapura yang kekinian. Yang dimaksud di restoran di Inggris ini benar-benar cold sandwich, roti yang diisi sayuran dingin, dengan keju dingin dan daging dingin dari kulkas.

Cold sandwich juga bisa ditemui di minimarket, diletakkan di rak dingin bersama dengan sayur mayur, daging, dan minuman dingin. Awalnya saya pikir, jika membeli sandwich dari kulkas supermarket, bisa diangetin seperti kalau beli hotdog di gerai Sevel Indonesia. Eh ternyata mini marketnya ga menyediakan microwave, dan teman-teman saya juga memakan sandwich yang mereka beli dalam keadaan dingin. Eh ya Allah, jadi keingetan gimana kalau emak saya melihat hal ini, secara emak biasanya wanti-wanti agar saya menghangatkan makanan dari kulkas agar tidak sakit perut.

Sandwich dingin merupakan hal baru bagi saya yang datang dari negara pengguna magicom terbanyak hehe. Dan ternyata tidak hanya sandwich dingin, beberapa makanan di Inggris memang disajikan dingin seperti baru keluar dari kulkas. Makanan panas (hot food) bukan mandatory bagi warga Inggris. Malah bisa dibilang luxury yang hanya bisa didapat jika makan malam bersama keluarga di rumah. Jadi makanan sehari-hari orang sini ya sandwich, yang ga harus anget. Bisa dimakan saat sarapan, makan siang dan juga makan malam. Sampai-sampai di brosur layanan masyarakat yang saya baca di puskesmas dekat rumah, mencantumkan anjuran: “Eat hot food at least once a day to maintain your health.”  

Lah yaa, brarti kan hot food atau stew beneran barang mewah yah di Inggris.

Di indonesia, walaupun lauk-pauknya dingin, minimal nasinya anget ngepul dari magicom (lauk-pauk dingin = tidak hangat, bukan keluar dari kulkas seperti cold sandwich). Apalagi makanan macam gudeg, kebayang ya itu gudeg kan konon makin enak kalo udah di-nget berkali-kali hahaha. Coba juga rendang, diangetin berkali-kali biar makin ngeresep bumbunya, dimakan pake nasi anget. Duh, pengen.

Waktu awal-awal tiba di Inggris, saya sering mengernyitkan dahi ketika abang-abang Subway bertanya apakah saya ingin sandwich saya cheesed and toasted?  Saya yang semacam pengen jawab ketus: “Yaiyalah, toasted biar anget dan kejunya leleh, menurut ngana?”

Tapi setelah beberapa saat, akhirnya saya bisa memahami budaya sandwich dingin ini. Terutama di musim panas seperti sekarang, makan masakan anget tuh nampaknya aneh sekali. Semenjak summer tiba, entah mengapa saya jadi lebih suka makan siang wrap (roti untuk kebab kalo di Indonesia) atau flat bread, diisi tuna atau pepperoni yang sudah saya dinginkan di kulkas, dilengkapi lettuce dingin dan timun, minumnya es kopi. Rasanya cocok, ga berlebihan, selesai makan ga bikin pusing karena kegerahan hehehe.Atau pasta yang saya beri udang dingin, herbs, garlic dan olive oil sebagai topping. Ga ada anget2nya acan.

Padahal waktu di Indonesia, saya suka banget makan siang bakso dan soto, minumnya teh anget. Slesai makan, gobyoss kemeringet, bibir jebleh karena kepedasan. Makanya saya jadi sering bertanya-tanya, kenapa ya kalau di Indonesia kita bisa banget makan masakan hangat di siang hari bolong, sementara di Inggris terasa janggal? Bukan hanya karena rasa masakannya yang ga cocok dimakan saat summer, tapi juga karena badan rasanya menolak. Apakah karena udara di sini terlampau kering ya? Sementara di Indonesia udaranya panas tetapi lembab, sehingga kalo makan yang panas-panas di Indonesia, tubuh tetap bisa menyesuaikan dengan cara berkeringat, sementara di UK susah untuk keringatan?

Bisa juga karena di sini tenaga kerja mahal ya? Ga ada asisten rumah tangga, makanan jajan juga mahal. Membuat orang memilih untuk membuat makanan yang gampang-gampang yang tidak perlu melibatkan kompor terlalu mendalam. Sandwich dan pasta dingin pilihannya hingga akhirnya menjadi budaya: makanan sebisa mungkin mudah membuatnya dan tidak harus panas.

 

Mbuhlah. Jadi, makan siang apa kamu hari ini?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s