Menuju Diagnosa Multiple Sclerosis

 

Saya masih punya hutang untuk bercerita mengenai pertemuan dengan dokter spesialis di Inggris ya. Tapi mumpung masih ingat, saya hendak bercerita mengenai diagnosa MS dulu ya.

Seperti yang pernah saya posting sebelumnya, Multiple Sclerosis (MS) memiliki banyak gejala yang mirip dengan penyakit lain. Pada beberapa orang, membutuhkan jalan yang berliku dan panjang untuk sampai pada diagnosa MS. Pengalaman saya, membutuhkan waktu tiga bulan dan tiga kali MRI untuk sampai pada diagnosa MS (untung ga tiga kali Ramadhan macem Bang Toyib ya,hehe).

Perjalanan saya menuju diagnosa MS dimulai pada Februari 2016. Awal Februari saya merasa keram, kesemutan dan mati rasa pada badan sebelah kiri. Juga sempoyongan jika berjalan dan rasa sakit pada leher sebelah kiri.

Kunjungan pertama saya ke dokter umum. Karena gejalanya mirip orang asam urat atau kolesterol (sakit leher, keram mati rasa) maka dilakukan tes darah untuk mengkonfirmasi mengenai asam urat dan kolesterol. Semuanya normal. Namun dokter menemukan ada parameter yang mengindikasikan terjadi infeksi pada tubuh (kalo ga salah karena kadar sel darah putih yang tinggi). Kemudian entah bagaimana sampailah pada diagnosa Infeksi saluran kencing. Mungkin karena salah satu gejala MS adalah perlemahan pada kandung kemih, sehingga sulit menahan pipis. Mungkin waktu itu saya bercerita ke dokter kalau sering buang air kecil, sehingga dokter menyimpulkan Infeksi saluran kencing. Lalu sakit di leher, keram, kesemutan dan mati rasa? Dokter menyarankan agar saya tidak tidur miring, agar tidak keram kesemutan sebelah.

Seminggu berlalu, leher saya masih sakit dan gejala lain masih terjadi. Saya kembali ke dokter umum. Kali ini dirujuk ke spesialis syaraf. Oleh spesialis syaraf A, diagnosa sementara adalah syaraf terjepit. Namun harus dilakukan MRI terlebih dahulu untuk mengkonfirmasi hal tersebut. Namun waktu itu dokter spesialis syaraf A harus keluar negeri, sehingga ketika hasil MRI saya keluar, dia tidak ada di Indonesia. Saran beliau waktu itu adalah bisa menunggu dia kembali tiga minggu lagi, atau ke dokter syaraf yang lain jika rasa sakitnya sangat mengganggu.

Karena saya tak sabar menanti, halah. Saya bawalah hasil MRI saya ke dokter syaraf yang lain. Dokter umum saya menyarankan dokter Pinzon. Ketika dokter Pinzon melihat hasil MRI saya, balasan rujukannya adalah suspek Multiple Sclerosis. Masih suspek karena waktu itu saya hanya MRI Spine (tulang belakang/leher) dan hanya ditemukan satu lesi (luka). Dokter Pinzon bilang, ada beberapa kriteria yang harus dipenuhi untuk mendiagnosa seseorang terkena MS, yaitu:

  1. Setidaknya ada dua lesi (luka) berbeda pada syaraf pusat (Otak, tulang belakang, syaraf penglihatan)
  2. Ada bukti bahwa dua luka tersebut terjadi pada saat yang berbeda. Untuk lebih jelasnya bisa merefer pada kriteria MS oleh McDonald. Bahwa harus ada jeda minimal 30 hari antar serangan.
  3. Tiap serangan pada sistem syaraf berlangsung minimal 24 jam.

 

Karena waktu MRI pertama hanya ada satu lesi, maka dokter Pinzon meminta saya melakukan MRI kedua yaitu MRI Spine dengan lokasi yang lebih spesifik di T2 dan MRI otak. Hasilnya keluar seminggu kemudian, lalu patah hati. Di otak ketemu satu luka lagi. Duh.

Dengan adanya dua luka di tempat berbeda itupun, dokter Pinzon masih belum mau mendiagnosa saya terkena MS. Karena waktu itu belum ada pembanding apakah dua luka tersebut terjadi bersamaan atau terjadi dengan selang waktu 30 hari. Ingat, kriteria MS adalah jika jarak serangan satu dan dua minimal 30 hari. Saran dokter Pinzon adalah merujuk saya ke Siloam Jakarta, karena di sana memiliki teknologi MRI yang lebih canggih.

Bulan Mei, saya mengalami serangan kedua yaitu badan sebelah kanan yang keram. Kebetulan saya sedang berada di Jakarta, maka saya sempatkan MRI di Siloam seperti saran dokter Pinzon. Dan hasilnya, di otak ketemu dua luka dan satu luka baru yang terlihat di spine. Jadi ada empat luka. Duh sedih. Tegaklah diagnosa MS di Indonesia.

 

Lalu saya pindah ke Inggris. Sebelum saya berangkat, saya pamitan dulu ke dokter Pinzon. Lalu dokter menyemangati saya agar jangan kuatir, MS adalah penyakit yang sering terjadi di negara subtropis seperti Inggris. Menurut dokter Pinzon, tenaga medis di Inggris akan lebih cekatan menangani MS. Terimakasih dok sudah menyemangati.

Seperti yang tulis terdahulu, saya ke dokter umum di dekat rumah di Inggris, lalu dirujuk ke dokter spesialis syaraf di Hallamshire Hospital. Waktu tunggu dari dokter umum ke dokter spesialis adalah 11 Oktober ke 23 November. Cukup lama yaa, 6 minggu lebih. Saya jadi ingat, waktu di Indonesia pernah sambat karena harus menunggu satu minggu lebih untuk bisa dapat antrian dokter Pinzon (dokter Pinzon sangat terkenal di Jogja, jadi pasiennya banyaaak dan antri. Padahal dalam satu hari dokter Pinzon bisa menerima 60 pasien).

Nah saya belum mau banyak cerita tentang dokter spesialis yaa, postingan berikutnya Insya Allah. Saya cuma hendak bercerita bahwa di Inggris (Kota Sheffield, tepatnya) diagnosa MS oleh dokter Indonesia tidak ditelan mentah-mentah oleh dokter spesialis di Sheffield. Hasil MRI saya masih harus dibicarakan dengan ahli radiologi. Belum tentu MS. Waw saya senang sekali. Masih bisa bukan MS hehehe.

Beberapa hari lalu, saya dapat surat hasil kunjungan seperti ini:

image1

 

Intinya adalah, hasil MRI saya sudah didiskusikan pada pertemuan dengan radiology. Awalnya dokter Price (spesialis syaraf  saya) mempertimbangkan autoimun lain yaitu NMO (Neuromyelitis optica) mengingat letak luka saya yang di leher mirip seperti luka pada penderita NMO. NMO ini spesifik menyerang penglihatan. Namun setelah dirapatkan, ternyata luka tersebut tidak cukup panjang untuk terdiagnosa sebagai NMO. Sehingga tetaplah MS. Yaaaaa 😦

Jadi demikianlah, diagnosa MS saya sudah terkonfirmasi dua kali. Di Indonesia dan di Inggris. Jalan yang cukup panjang. Jalan yang mahal, mungkin bagi teman-teman di Indonesia yang  tidak tercover asuransi. Semoga kelak BPJS segera memasukkan penyakit autoimun ke dalam formularium obat BPJS. Aamiiin. 

 

Tetap semangat dan berdoa yaaa.

 

Cheers,

Dian

 

 

 

 

 

Advertisements

4 thoughts on “Menuju Diagnosa Multiple Sclerosis

  1. Asslm mbaa..
    Aq ad baca, tp lupa posan yg mna..ad group MS ini y mbaa di WA..boleh infonya g mbaa?
    Aq jg didiagnosa MS..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s