Kacamata

Tulisan yang enteng aja ya. Kali ini tentang sunnies.

Setahun belakangan ini, saya jadi tergila-gila sama kacamata item. Sebelumnya saya punya beberapa kacamata hitam, tapi jarang dipake, paling kalo nyetir, itu juga ga selalu karena kadang pake sunnies tuh bawaannya jadi ngantuk (Alesan aja, tukang tidur!). Dulu juga ga care dengan model dan merk, asal lucu dan harganya di bawah 500 ribu, biasanya saya beli.

Tapi sekarang sunnies tuh jadi mandatory. Mungkin dipicu adanya abu kelud dan abu merapi yang seperti ban bocor alus, turun terus sepanjang tahun dengan volume yang kecil hingga tak nampak mata. Ga keliatan sih, tapi kalo perhatiin di pelataran masjid kampus UGM atau depan Grha Sabha Pramana, pasti bisa ngerasain kalo abunya ga kunjung surut malah kian bertambah. Akibatnya, mata jadi gampang perih. Apalagi kalo ke arah Jogja bagian selatan macam bantul, parangkusumo, dst. Makin berasa abunya.

Karena itulah saya jadi suka pake sunnies. Sekarang dengan pedenya turun dari mobil tetep pake sunnies, cuek aja diliatin satpam kampus. Mahasiswa asing yang lagi summer course di UGM banyak yang dengan santainya pake sunnies kemana-mana, kenapa gue enggak hahaha.

Terus jadi mulai perhatiin, sunnies yang lucu dan modelnya everlasting tuh apa sih. Secara ga suka model2 yang macem syahrini dan victoria beckham pake, saya mulai cari referensi kacamata wanita yang ga seperti kacamuka ala syahrini. Terus saya jadi jatuh cinta sama Rayban dan Oakley. Dua merk itu genrenya sportif, tapi tetep punya model2 yang agak manusiawi kalo dipakai sehari-hari, misalnya rayban aviator atau wayfarer. Kalo merk yang harganya rada di bawah Rayban dan Oakley adalah Giordano. Yak, giordanonya kakaakkk. Beberapa sunglass giordano modelnya lucu2, dan polarizednya beneran polarized, teduh deh di mata. Sebanding untuk harga sekitar 600-800ribuan. Hey kita beli kualitas, bukan beli merk (justifikasi gue yang ga mampu beli merk channel atau louis vuiton hahahaha).

Terus jadi kecanduan deh, kalo ada yang ke luar negeri kadang suka minta dibawain oleh2nya kacamata item itu, ada merk2 semacem monstar dan apagitu deh lupa, yang sering dipake cheon song yi (teteuppp kokorean ya bok). Ga terlalu mahal juga.

Terus masalah sekarang adalah nyimpennya. Secara saya orangnya bosenan ga telaten, lama-lama bingung juga ini kacamata mau diapain. Pernah waktu saya ngantuk banget tapi harus miting di tempat yang agak jauh, ga bisa nebeng juga karena harus balik ke kampus, akhirnya saya minta disupirin temen. Itu pertama kalinya mobil saya kemasukan orang lain (selain anggota keluarga) yang saya ga sempet rapih2 dulu (iye bro, mobil eyke emang brantakan banget), komentarnya: “elo jualan kacamata?” Terus saya jadi sadar, eiya kacamata saya betebaran dimana-mana. Laci dashboard, jok belakang, tempat naro minum, kantong jok, dst. Belom lagi kotaknya yang ternyata makan tempat ada di lemari baju. Masalah juga nih. Ummm…

Kalo barang yang murah-murah, semisal bosen bisa kasih si mbak atau pak supir. Kalo rada mahal, mau ngasih juga gimana gitu, khawatir mereka ga bisa mengapresiasi merk dan kualitas, lebih khawatir lagi sih kalau ternyata oleh mereka ga terpakai trus dijual murah 50 ribuan. Ah sialan (ini sungguh terjadi pada si mbak, yang sering gue lungsurin baju, pas ditanya knp ga dipake, dia bilang dijual. Hih kesel. Mending kasih ke orang yang beneran butuh baju dan dipake ya).

Jadi ya, begitulah. Beli-beli itu pada akhirnya bikin puyeng masalah penyimpanan. Trus kalo cepet bosen juga bawaannya pengen segera ngelungsurin ke orang lain tapi bingung lungsurin kemana hahaha.

Tapi tetep sih ga nolak kalo dikasih lagi . Michael kors yang caicos warna lime keknya lucu deh. *ini kode, kepada semesta.

:p :p :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s