Penipuan Taksi?

Hari senin tanggal 26 agustus 2013, saya mengendarai mobil dari arah Bintaro menuju Thamrin, ceritanya dari rumah emak mau balik ke Saripan.

Jam 16 lewat dikit, dari jalur lambat Sudirman dekat FX, saya antri mau masuk jalur cepat, dan saya ingat betul urutan mobil didekat saya saat itu adalah: depan innova hitam, sebelah kiri saya (agak depan) bis mayasari bakti, sebelah kiri agak belakang kopaja. (Saya punya sense transformergenic yang agak berlebihan, jadi setiap kali berada di antrian yang dikelilingi bis2/ truk besar, saya biasanya ngayal bahwa diri saya adalah autobot dan kendaraan besar sekeliling saya adalah decepticon. Itulah sebabnya saya ingat bahwa sebelah kiri saya adalah decepticon, eh kopaja dan bis mayasari bakti.)

Saya lalu masuk ke jalur cepat, beberapa menit kemudian, ketika hampir dekat semanggi, sebuah taksi dari sebelah kiri saya membuka kaca dan mengacung-acungkan tangan. Tidak saya gubris. Lalu taksi tersebut memalangkan mobilnya didepan mobil saya. Membuat saya terpaksa berhenti. (Padahal jalanan Sudirman sore2 gitu macet loh. Ketambahan taksi brenti melintang tengah jalan pula, makin kusutlah antrian Sudirman saat itu). Bapak supir taksi turun dan berteriak marah2 berkata bahwa saya menyerempet taksinya. Jreeeng jreeeng…

Reaksi pertama saya ketika membuka kaca dan menanggapi pernyataan bahwa saya menyerempet taksi beliau adalah:
“Nyerempet dimana dan gimana, pak?”

Terus Bapak supir taksi dengan heboh dan marah2 bilang kalo saya nyerempet mobilnya waktu mau masuk Sudirman. Dia nunjukkin baret (kecil) disebelah kanan deket pintu belakang mobilnya.

Saya bingung dong, lah gimana bisa saya nyerempet. Ngeliat taksi ini aja enggak, pas mau masuk Sudirman. (inget kan kalo saya dikepung decepticon waktu mau masuk Sudirman?) Saya lalu dengan muka pede bilang kalau saya ga nyerempet. Supir taksinya makin ngamuk2. Dia nyuruh saya turun dari mobil. Ih saya ogah turun, saya ga mau turun jadi tontonan, secara jalanan macet gitu, bayangin berapa mata yang bakal ngelirik saya. Saya ga siap jadi selebritis!

Lalu saya bilang ke pak supir taksi untuk jalan dulu karena jalanan jadi macet gara2 dia memberhentikan taksinya melintang ditengah jalan. Saya bilang kalo deket semanggi ini ada pos polisi, daripada polisi ikut campur mending bapak jalan dulu, trus kita selesaikan di jalanan yang ga macet. Supir taksinya brenti marah2 dan setuju untuk jalan lagi.

Dengan segala niat baik, saya ikutin taksi tersebut. Di dekat jalur keluar menuju karet, jalanan agak lenggang. Taksinya nyuruh saya berhenti. Dan saya berhenti.

Lalu si bapak mengulangi lagi marah2nya seperti ketika di dekat semanggi, bahwa saya menyerempet mobilnya dan saya harus ganti rugi.

Dan saya juga mengulangi penjelasan saya, bahwa saya tidak merasa menyerempet taksinya dan bahwa saya ingat kalau ketika mau masuk jalur cepat Sudirman mobil disekeliling saya adalah A B C dan tidak ada taksi. Jikapun taksi tersebut antri di belakang kopaja, ga mungkin saya nyerempet lambung mobilnya, kalau taksi itu ada dibelakang kopaja (which is brarti ada belakang kiri mobil saya) maka yang paling mungkin saya serempet adalah bemper depan kanan mobilnya, bukan pintu mobil.

Tapi si bapak keukeuh bilang saya nyerempet dan bla bla bla. Awalnya saya ga terlalu nanggapin bapak ini. Tapi saya kemudian sadar kalau perkara ini ga main-main ketika beberapa taksi dari armada sejenis memberi tanda hendak ikut bergabung. Tapi mereka cuma sebentar berhenti lalu jalan lagi.

Oh syit, gue belum mau dong masuk pos kota dengan headline “mati dikeroyok supir taksi karena nyerempet.” Tidaaakkk!

Supir taksi lagi2 nyuruh saya turun dari mobil dan saya keukeuh ga mau. Terus dia nyuruh turun lagi dengan alasan biar saya liat baret yang saya ciptakan di mobilnya. terus dia bilang “kalo mbaknya ga percaya, liat aja bemper mbak ada cat biru mobil saya.”

Tapi saya tetap ga mau turun, karena saat itu kaki saya mulai gemeteran (setelah shock sempat dikerubungi beberapa taksi sejenis). Males banget arguing sama supir taksi dengan kaki gemeteran, mana bisa menang arguingnya kalo gemeteran. Maka dari itu saya maintain posisi tetap di dalam mobil.

Karena merasa urusan ini bakal jadi panjang, akhirnya saya ngalah dan bilang: “bapak maunya gimana?”

“Mbaknya ganti rugi dong!”

“Ganti rugi gimana?”

“Ya ganti rugi. kalo yang kena pintu mobil, itu mahal ketimbang kalo bemper yang kena! Saya nanti harus ngurus claim dan saya bakal kena denda juga dari perusahaan.”

Dan tiba2 false alarm saya bunyi, kayanya saya lagi diboongin. Bisa jadi dia boong kalo saya nyerempet mobilnya (gue keukeuh ngerasa ga nyerempet) tapi yang paling pasti dia boong ketika bilang nyerempet pintu (yang cuma baret 3 centi, gue yakin) akan lebih mahal ketimbang biaya ganti rugi bemper.

Saya memang ga terlalu paham dunia otomotif, tapi saya pernah ngurus asuransi mobil, either pintu samping baret atau bemper depan koplak. Dan ganti bemper jauuuuhh lebih mahal ketimbang compound cat samping! Tidak sebaliknya.

Akhirnya saya capek debat dan males karena merasa diboongin dan buang waktu, saya bilang kalo saya ga bawa duit. Dan kalo memang bapak supir taksi itu harus ngurus claim asuransi, tolong diurus dulu dokumen2 claimnya kasih ke saya untuk saya kasih ganti rugi.

Trus bapak supir taksinya ngeralat, dia bilang kalau dia claimnya ke perusahaan bukan ke asuransi. Terus saya tetep keukeuh bilang diurus aja dulu biar ketauan habisnya berapa, nanti saya ganti semua berdasarkan dokumen yang ada. Toh kecelakaannya ga major, dalam artian taksinya masih bisa jalan, dia masih tetap bisa cari duit dengan taksi itu.

Supir taksinya keukeuh minta saya ganti rugi saat itu juga. Dan untungnya saya inget kalo didompet saya ga ada duit karena barusan terpakai untuk beli bensin. Biar dramatis, saya buka dompet saya didepan supir taksinya dan nunjukin isinya yang cuma selembar 50ribuan. (Kali aja setelah ngeliat gitu jadi gantian gue yang disumbang sama dia).

Alhamdulillah setelah ngeliat dompet saya, supir taksinya yang tadi marah-marah mendadak berubah ekspresinya jadi depresi. Dia kayanya nyesel urusan sama saya. Secara saya ga pasang muka takut (hasil tempaan dulu pernah punya anak2 buah yang lebih tua dari saya adalah: kemampuan bicara dengan deep tone yang efeknya intimidating, plus ekspresi wajah lempeng – perpaduan ekspresi ‘ga tertarik’ dan ‘ngeremehin’) – walaupun kaki gemeteran. Trus saya juga ga bawa duit pula. Salah banget deh itu supir taksi urusan sama saya.

Terus ngerasa bakalan ga dapet duit, supir taksinya minta kartu nama saya. Dan saya ga bawa. Lalu karena masih punya niat baik (saya masih berasumsi bisa jadi saya memang salah, bener nyerempet dia, dan saya ga pengen mendzalimi), saya kasihlah kartu nama suami yang tersimpan di dashboard (karena kala itu saya lagi minjem mobil suami). Terus supir taksinya makin depresi ngeliat alamat yang tertera di kartu nama itu adalah alamat Bandung. (makin salah aja keknya dia milih berurusan sama saya ya).

“Yang alamat Jakarta?”

“Ga ada, bapak liat kan plat mobil saya Bandung?”

“Terus nanti saya gimana minta ganti ruginya?”

Lalu saya tuliskan nama dan nomor hp saya di kartu nama itu, juga alamat perwakilan kantor suami di Jakarta. Saya bilang bahwa saya serius, kalau memang ada yang harus saya ganti hubungi nomer ini, tapi untuk saat ini mohon maaf saya tidak bawa uang.

Dan ga lupa, saya mempraktekkan anjuran dari supir kantor saya dulu, “kalo ada urusan sama taksi, catet nomor pintu dan nama supirnya.”

Waktu itu saya catat nomor pintu dan saya tanyakan nama supirnya, maksud saya agar kalau ada apa2 saya mudah mengingatnya. Belakangan saya baru sadar, setelah saya mencatat dan menanyakan namanya, bapak itu terlihat menelan ludah dan berhenti berdebat.

Karena bapak itu berhenti berdebat, saya pamitlah dan jalan lagi. Saya cuma mikir pokoknya diurus nanti aja, karena biasanya kalo ada yang aneh2 gitu, pak indra (supirnya suami kalo lagi di bandung) yang akan handle. Toh saya sudah kasih semua kontak saya yang bisa dia hubungi.

Kemudian saya cerita ke suami, minta maaf karena kasih kartu namanya ke pihak yang ga jelas.

Ga disangka-sangka, suami malah terlihat lega, ga marah2 karena kartu namanya dikasih ke sembarang orang. Concern dia malah:

“Demi pertimbangan keamanan, kalo kamu nyetir sendirian, jangan pernah turun dari mobil. Kita ga pernah tau dia bawa kawanan/ enggak. Bisa jadi kamu turun terus dipukulin. Atau kamu turun terus mobilnya dibawa kabur. Atau kamu turun terus mobilnya ditaroin ganja/narkoba/dll.”

Aaaaakkk, sama sekali ga terpikir oleh saya alasan keamanan ituuuu. Saya ga turun murni karena silly reasons: males jadi tontonan dan karena ga pengen kalah arguing karena kaki gemeteran. God saves me part 1.

“Jangan pernah kasih STNK atau SIM atau KTP ke orang2 semacam itu. Mereka ga berhak nahan surat2 kita. Kalo mereka ngotot, ajakin ke pos polisi terdekat.”

Aaaakkk gue juga ga kepikiran hal itu, kali aja ya kalo si bapak minta stnk, bisa jadi gue kasih secara gue sering ga mikir panjang kan.

“Kalo orang itu serius dia akan hubungin nomer kita atau datang ke kantor.”

Seminggu berlalu sejak kejadian itu, tidak ada telepon dari supir taksi. Juga dia tidak datang ke kantor suami (Jakarta maupun Bandung).

Sempat terpikir oleh saya, jangan2 memang saya ga nyerempet. Jangan2 memang bapak itu mau nipu. Akhirnya sedikit2 perasaan guilty karena takut sudah mendzalimi orang lain, hilang.

Lalu kemarin saya ingat bahwa salah satu alasan si Bapak nyuruh saya turun adalah agar saya lihat bemper saya ada cat biru karena nabrak mobilnya. Lalu saya lihatlah bemper saya, dan ternyata bemper kiri depan saya mulus, ga ada tanda2 bekas nyerempet atau sisa cat tersisa! Fyi, selama di Jakarta kan ga ada supir, jadi mobilnya ga pernah dicuci, jadi kalo (katanya) ada sisa cat dari taksi itu mestinya masih ada. Dan ini ga ada. Bemper saya mulus lus. God saves me part 2.

Astagfirullah al adziim, berarti benar saya nyaris ditipu. Naif banget ya saya. Nyaris percaya akting si Bapak. Bahkan sampe saya sendiri takut mendzalimi dia.

Alhamdulillah Allah masih melindungi saya. Alert sistem saya memang parah. Tapi syukurlah semua silly reasons dan alert sistem yang lama itu (baca: tulalit dan lemah otak) yang bikin saya ga panik dan bikin penipunya depresi.

Ga kebayang kalo saat itu saya panik, pasti pak supirnya seneng banget ngerjain saya.

Jadi ladies, saya cuma bisa pesen beberapa hal kalo ada kejadian kena serempetan dll:

Apapun yang terjadi jangan turun dari mobil.

Kalo harus turun, ajak ke tempat yang kamu kenal (parkiran kantor kamu atau -pilihan terakhir: kantor polisi)

Kalo terpaksa harus turun di tkp dan ga ada temen atau pihak berwenang, (misalnya for the sake of humanity ada korban dan harus liat kondisi korban), jangan lupa mobilnya dikunci biar ga dibawa kabur.

Sediain dompet kecil untuk naro duit receh maksimal 100ribu. Biar yang minta ganti rugi ga ngiler. Hal ini berlaku juga ketika kamu kena tilang, usahakan jangan buka dompet didepan polisi, apalagi kalo duitnya banyak karena biasanya ngaruh ke denda yang dikenakan hehehe. Pokoknya pisahin dulu duitnya ditempat aman, agar ga keliatan banyak waktu kita buka dompet.

Jangan pernah ngasih surat2 berharga kita ke pihak ga berwenang.

Kalo yang ngaku2 diserempet punya asuransi, biasanya asuransi mensyaratkan porsi yang harus dibayar sendiri (ga dicover asuransi) yang besarnya berkisar antara 150-250ribu, biasanya angka ini yang dipake untuk deal ganti rugi. Tapi pastikan dia memang ganti rugi, liat dulu bukti bahwa dia ngeklaim ke asuransinya, barulah bisa kita kasih duit 150rb-250rb tsb.

Intinya sih, jangan diselesaikan di jalan. Tukaran nomer kontak dan selesaikan ditempat yang lebih layak, sebisa mungkin bawa temen jangan dateng sendiri. Siapa tau juga klo emang serempetan (bukan penipu), yang nyerempet atau diserempet adalah jodoh kita kelak yak 😀

Semakin sadar bahwa Jakarta itu keras.

-dian, putri daerah 😉

[update] tambahan tips dari teman saya di twitter, mbak @indtari: pura2 nelp.

@indtari: kayanya aku baru tau jg deh di. Yg aku gemes dr td ‘jgn turun dian, klo turun dikunci. Or pura2 tlp siapa kek yg polisi’..

Advertisements

3 thoughts on “Penipuan Taksi?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s